20 Jan 2012

Cerita Dines #2 (Shame Story)


Ini cerita waktu gue (masih) dines di RSU Pringsewu. Temanya: Kemiskinanku. hahah. Yuk langsung!

Waktu itu  gue lagi jalan sendirian pulang dari dines malem, masih di ruang VK. Biasanya gue pulang ke penginapan bertiga, bareng dua temen yang dapet jaga di ruang lain, but karena mereka ada urusan dan pulang duluan, jadi deh gue balik ke penginapan tanpa seorangpun teman. Ditengah perjalanan yang panjang dan berliku,  lapar kronis gue kumat lagi. AHA!!  jalan donk insting gue buat beli makan? Yeph, cepet2 gue menuju warung nasi yang gag jauh dari tempat gue berjalan. Sebuah tempat pemadam kelaparan yang jual makanan murah tapi enak.. Nyampe disana cepet gue pilih-pilih lauk yg gerangan  bisa bikin nyaman perut gue. hehe
 “Hmmmmm nasi ikan mas rica rica enak neh ?” batin gue dalem hati.
Harganya 7 ribu. Lho kok tau? Yaeyalah,langganan gitu deeeh. Gue jg tau kalo nasi ayam harganya 8 ribu, kalo pake telor  harganya 5 ribu, murah kan? Terus gue buka tas dan berburu dompet. Oke, wait, dompet gue kemana? gag ada! Baiklah, rupanya gue ninggalin dompet di lemari. Jangan putus asa dong, maka gue rogoh kantong seragam. yeph! Dapat! Dan berhitung mulai.. !! 
“seribu, dua ribu, tiga ribu,…..6 ribu" #diem #tarik nafas
Tunggu, cuma 6 ribuuuu?? itung ulang..
 "Seribu.... dua ribu, tigaribu, empat ribu, lima ribu, enem." T.T *ngiiiiiiiing*
Kenyataan ini bikin gue putus asa.  Saat itu juga mental gua berada di titik terendah. Setengah dari diri gue tiba-tiba lepas dari  jasad dan menangis dipojokan sambil memeluk kedua lutut. (Efek sekitar berubah jadi Shepia).
“………….Tuhaaan ku lelah dengan semua iniiiiiiiii………...!”
Tapi tidak!” Kata bagian diri gue yang lain (yang masih nempel di badan), “gue harus dapetin ikan mas rica-rica itu!Harus! bagaimanapun cara halalnya!!Ngeyahahahaha
Ditengah pergolakan jiwa, Bude yang jualan datang menghampiri gue -si pelanggan manis yang sedang bingung dan murung- , gue liat  wajah si Bude yang memancarkan kebaikan hati yang sangat. Bukannya mau memanfaatkan kebaikan hati si Bude, gue cuma memberi kesempatan seluas-luasnya kepada Bude untuk berbagi amal kepada gue yang fakir ini.
Bude : “Mau Bude bungkusin apaa?"
Nanyanya sambil senyum, senyum ini membawa angin segar buat gue yang lagi galau dan bikin gue yakin dan percaya diri untuk bilang:
Mau makan ikan mas rica-rica Bude, tapi uang saia ketinggalaaan. Yang dikantong tinggal 6 ribu “ (Hiks) *pasang muka maniss yang lagi sedih* Kalo temen gua tau, meraka pasti syok dan berkata gagap sambil berjalan mundur, berwajah pucat lalu geleng-geleng kepala, “BUKAN!! DIA BUKAN TEMAN SAYA!!! BUKAN TEMAN SAYAAA!!!” terus nunjuk muka gue. Hahaha
Bude :  “yaaa Alloh.. gag apa apa, sinih sinih bude bungkusin ikannya.. yang mana yang mana?
Gua : “yang ini!” sambil nunjuuk target dengan excited yang tinggi. “YES!!!” sambil senyum dalem hati. hehe
Setelah menyerahkan 6 ribu rupiah, gue ucap makasih banget n berjanji bakalan bayar kekurangannya besok. Tapi keesokan harinya si Bude baik hati menolak uang tersebut… hmmm subhanallah banget kan? Gue malu sih. malu banget. banget. tapi ya mau gimana coba? hahhaa Kan kepepet. hiihi.

Pelajaran, lain kali kemana-mana dompet gak boleh lupa dibawa. :)
Gua percaya, orang baik ada dimana-mana. Karena pertolongan Alloh juga ada dimana-mana :)

_Awal 2010_

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih untuk komentarnya ^_^