20 Nov 2012

Kado dari Erry :'>

Great person #2 Ara si Pohon Terang

“Ketika Allah menilai kita perlu diberikan sebuah inspirasi,
maka inspirasi itu akan datang”
20 Juli 2012. Itu adalah tanggal penting untuk sejarah persahabatan saya dengannya.. gimana engga, saya inget banget waktu itu semesta saya lagi dilanda kiamat kecil, karena ribut ma Abi. trus dia muncul ngajak kenalan.. batin saya, ni anak siapa sih?? Pede banget ngajak kenalan. Mana bawa2 nama Abi lagi… tapi, saya ladeni saja… pantang menolak persahabatan buat saya.
“namamu siapa?” sapanya saat membuka obrolan pertama kali lewat pesan singkat.
“Aq suka dipanggil nisa, tp abi lbh sk panggil aq mitha. Terserah km aja.” jawab saya cuek..
“Aku mau panggil kamu Tha untuk Mitha”
“lalu aku harus manggil kamu siapa?”
“Km boleh panggil anggun, atau laras, terserrah.. Hha.” Ah, Laras? Mengingatkan saya pada sepupu saya yang hilang…
“bagaimana kalau saya panggil kamu lara?”
“Kamu tau artinya lara? T.T Dalam bahasa jawa, artinya sakit. Pliiisss.. Yg lain doonk. Kamu gak suka huruf S ? Biar Laras gitu”
 “oke, saya panggil kamu ara aja ya, itu artinya pohon terang di tempat saya..”
“Ara? Hemm oke. ^_^” ia setuju.
so, Resmi saya panggil dia dengan nama Ara, si pohon terang… giliran Abi yang marah-marah… “kamu ini kok suka banget ganti-ganti nama orang lain?” Hha, saya cuman bisa nyengir garuk2 kayu pintu… orangnya aja ga keberatan, mang napa? ini emang kebiasaan saya sejak lama… bukan karena saya jail, tapi kebiasaan itu adalah wujud sayang saya ma sahabat2 saya.

saya juga suka menganalogikan mereka dengan satu sosok semesta, kayak ara sekarang.. si pohon terang.. kenapa dia malah jadi makhluk bumi? Ga seperti nha atau abi? karena Ara membuat saya tetap nyaman berpijak di bumi… dan saya selalu berdoa dia bisa menerangi saya dan sekitarnya.. seperti Cemara yang selalu jadi terang tiap tahunnya [ini pohon terang sifatnya budaya banget, budaya di tempat kelahiran saya]

Mang Ara itu kayak gimana sih? Nah itu diaa, saya juga ga tau wajahnya, saya ga tau aslinya dia kayak apa, saya ga punya gambaran tentang dia sama sekali,, kecuali dari apa yang dia tunjukkan ke saya waktu sms-an, chat, dan lewat blognya… jadi jangan tanyakan saya seperti apa wujud manusianya, saya ga tau… dan saya belajar untuk mengabaikan semua itu, cukup saya tau kalau dia memang manusia, dia nyata..

Sekarang, tepat 4 bulan persahabatan ini, dan genap 22 tahun kehidupannya… aih romantis banget tulisan saya, bilang aja Ara barusan milad ke 22 tanggal 19 november kemarin.. dan dia pernah minta ma hadiah ma saya, “ry, klo saya milad tulisin sesuatu tentang saya ya…” so, this is it… hadiah buat ara…


***
Ara itu : sama anehnya dengan saya, aneh dalam artian baik, mungkin unik tepatnya tapi ga seunik itu juga sih… cukup katakan dia aneh aja deh, kenapa aneh? Karena dia mau berkenalan dan bersahabat dengan orang seaneh saya… [sorry nha, sorry mas lalu, secara ga langsung kalian jadi ikut keciptratan keanehan saya, hha #kabur sebelum dijitak]. Ara juga suka langit, suka hujan. Mungkin lebih sukaan dia ma semua itu, dibanding sukanya saya ma bintang.. cz saya ga sampai masukin surat An-Najm atau An-Nahl : 16 di blog saya, sedangkan dia masukin surat Al-Mulk : 3 di blognya. Tu ayat tentang langit.

Ara itu lucu : beda dengan saya yang ga lucu sama sekali meskipun berkeras pengen ngelucu… ngebaca tulisannya selalu ngebuat saya ketawa, caranya nulis kejadian menyedihkan [AKU #25 (Hose gue, dia udah mati T__T)], caranya nulis hal2 sederhana [AKU #23 ("Lebaran, ya?")] dan hal lainnya…

Ara itu polos banget : saya inget waktu lagi sakit gigi banget bulan lalu, anastan dh ga mempan ditambah apotik tutup berhari-hari gara2 long weekend. trus pas curhat ke dia, endingnya dijawab “aku lupa kalo kamu anak farmasi, hha….” #nah loo….

Tapi, yang paling saya sukai dari ara : caranya membahasakan sesuatu…
Misalkan waktu saya ngeluh sakit, katanya : “semangat menikmati rasa sakit. Kita, perempuan, udah biasa.” Lengkap dengan emoticon senyum manis..
Trus waktu dia sakit, dia menjawab gumaman saya dengan tawa sambil nyeletuk “aku kan manusia juga.” Lah mang siapa yang bilang ara malaikat? #pletaakkk
Dan waktu aq cerita tentang galaunya aku digodain cinta, dengan santainya dia ngejawab “Makanya, aku malas jatuh cinta.” Masih dengan tawa dan emoticon senyum…

Dari ara, saya belajar satu istilah baru “memanusiakan sahabat” dan saya juga belajar menerima hujan lagi di kamus hidup saya… ara itu salah satu sahabat maya yang benar2 nyata bagi saya, dan kemarin [kau tahu,ra?] menyenangkan sekali merayakan miladnya bersama hujan, seolah2 dia ada di dekat saya..

Ga tau kapan saya bakal ketemu dia, mungkin pas saya mau lahiran anak pertama… atau malah pas anak saya nanti kebetulan tinggal di lampung en ngelahirin di tempat ara… [FYI, ara itu calon bidan...] ^_^ kapan pun itu, saya berharap bisa ketemu dia dengan keadaan masing2 yang lebih baik dari sekarang ini…


***
Saya ga romantis, ga puitis juga… ga terbiasa dikasih deadline, jadi ga tau harus ngebuat kata2 seindah apa2 lagi buat sahabat saya si pohon terang itu… mungkin juga dia udah kecewa karena ngerasa saya lupa bikinin dia tulisan… sebenarnya saya udah galau mau nulis kayak apa sejak 10 hari yang lalu, tapi baru malam ini saya pasrah dan memutuskan buat posting aja apa adanya semua hal yang lagi melayang mondar mandir minta ditulis di depan kepala saya… itu juga kenapa kutipan pertama saya adalah tentang inspirasi..

well, di tengah kecamuk galau atas tragedi palestina, saya cuman pengen bilang ke ara, thanks dh narik saya lagi ke bumi, setelah sekian lama melayang2 ga jelas di orbit bintang.. thanks dah nunjukin saya dunia nyata setelah lama saya bermimpi tentang dunia maya, dan thanks dah jadi pohon terang buat saya…  always wish the best for you, barakallah utk 22 tahunnya, dan semoga qt bisa tetap bareng di jalan kebermanfaatan yang sama… ^_^

najmi dah lowbatt, saya harus pergi dear… 
latisha,  20 nov 2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih untuk komentarnya ^_^